Widget HTML Atas

Sistem Pengelolahan Air Limbah


Sistem Pengelolaahan Air Limbah

Terdiri dari Screen Chamber, Equalization Tank, Aeration Tank, Sedimentation Tank, Chlorination Tank, Sludge Tank, Blower Room dan Effluent Tank . 
  • Screen Chamber adalah Suatu "Bak" yang dilengkapi dengan screen ( Tipe Basket Screen) yang memiliki fungsi sebagai penyaring sampah-sampah / padatan kasar seperti kertas tissue, plastik, pembalut, dll. yang ada dalam air limbah awal,sebelum masuk pada Equalization Tank. Juga di tambahkan Comunitor  untuk membantu memperkecil sampah organic, dan dilengkapi dengan diffuser untuk menghancurkan tinja (feces).
  •  Equalization Tank adalah Suatu "Bak" yang digunakan untuk menyama-ratakan (homogenisasi) aliran air dan kualitas air limbah. Di dalam bak ini  juga di suplai udara dari "air blower", yang berfungsi sebagai pengaduk yang ditransfer menggunakan diffuser (tipe Air Seal Diffuser), sehingga proses homogenisasi dapat tercapai. Kemudian akan di alirkan menggunakan "Equalizing pump" yang bekerja secara automatic berdasarkan flow switch(pelampung).
  • Aeration Tank  adalah komponen utama dalam sistem ini,dimana pada bagian ini terjadi penguraian zat-zat pencemar (Senyawa Organic). Di dalam Aeration Tank ini, air limbah di hembus dengan udara,sehingga mikro organisme "aerob" yang ada akan menguraikan zat organic dalam air limbah. Energi yang diperoleh dari hasil penguraian tadi akan di pergunakan oleh mikro organisme untuk proses pertumbuhannya. Dengan demikian biomassa akan tumbuh dan berkembang dalam jumlah besar, yang akan menguraikan senyawa polutan yang ada dalam air limbah. 
          Penambahan udara dalam air tersebut mempergunakan air blower yang berfungsi menyuplai               udara, sehingga tercipta kondisi aerobik. Selain itu, bak aerasi in dilengkapi dengan diffuser
          (air seal diffuser), yang berfungsi menciptakan gelembung-gelembung udara (bubble) agar                   proses penyerapan oksigen oleh mikro organisme dapat lebih optimal.
  • Sedimentation Tank adalah Sistem untuk pengendapan partikel - partikel floc( Activated Sludge / lumpur aktif ).sebagian lumpur aktif akan di kembalikan kedalam bak aerasi dan sebagian lagi akan di buang kedalam bak penampung lumpur(sludge tank).
         "Airlift System" yang dipasang pada tanki ini bertujuan mengembalikan / recycle sebagian                   besar lumour mengendap untuk di olah kembali,sementara Scum Skimmer berfungsi menyedot             permukaan air dari sampah/padatan ringan.
          
          "Airlift" dan "Scum Skimmer" yang digunakan menggunakan tenaga udara yang di hembuskan            dari air blower.Pengembalian kembali Lumpur aktif dan buih harus kontinyu(terus menerus)              agar proses berhasil.Dalam "Sedimentation Tank" terjadi pengendapan lumpur aktif,sedangkan            air limbah yang sudah diolah (lebih jernih) mengalir secara gravitasi melalui  gutter masuk                  kedalam chlorin tank dan sebagian masuk kedalam Buffer Tank yang selanjutnya masuk                      kedalam proses Recycle.
  • Chlorination Tank adalah Air olahan yang berasal dari proses pengendapan, di injeksikan "kaporit" / chlorine terlebih dulu untuk membunuh bakteri - bakteri pathogen, kemudian akan mengalir secara gravitasi ke dalam bak effluent.(Effluent Tank).
  • Effluent Tank adalah Bak proses akhir dengan bantuan pompa submersible, air hasil pengolahan sebagian akan di alirkan kedalam saluran pembuangan.
  • Sludge Tank adalah merupakan bak penampung lumpur sementara sebelum di buang oleh mobil tinja.untuk mencegah terjadinya kondisi septic,maka dipergunakan udara untuk mengaduk , sehingga kondisi aerob tetap terjaga. Bak ini apabila sudah hampir penuh, harus dibuang dengan menggunakan mobil tinja.
  • Blower Room adalah merupakan ruang kontrol sistem STP, dimana blower control panel dan pompa dossing serta tanki kimia berada di sini. Setiap harinya  operator STP harus masuk ke dalam ruangan ini untuk pengecekan sistem dan pembuatan larutan desinfektan.
  • Water Recycling Plant adalah alat yang terdiri Filter Pump, Sand Filter dan Carbon Filter plus Chlorinator lengkap dengan aksesorisnya.Penjelasan proses sebagai berikut :
  1. Clear Water Pump merupakan bak penampung air yang telah melalui proses filtrasi sand filter dan carbon  filter.
  2. Filter Pump berfungsi untuk memompa air dari Effluent Tank STP menuju Sand Filter dan Carbon Filter. Pompa bekerja secara auto berdasarkan Water Level Control dan Pressure switch.
  3. Sand Filter berfungsi untuk mengurangi kekeruhan (turbidity) di dalam air.Media yang digunakan adalah Silica Sand dan Gravel sebagai support.Sand Filter bekerja secara manual/sistem pencuciannya (backwash) dengan mengubah posisi valve sesuai instruksi arah valve.Proses backwash di maksudkan untuk membuang kotoran yang tertahan pada lapisan atas media filter dengan cara merubah aliran air berlawanan yaitu dari bawah ke atas.dilakukan setiap hari selama 15-30 menit.tergantung kapasitas tabung filter.
  4. Carbon Filter berfungsi untuk menghilangkan bau, warna dan zat organik yang larut dalam air. Carbon aktif sebagai media filter bekerja dengan menyerap /adsorbsi material organikyang larut dalam air. Sistem pencuciannya sama persis dengan Sand Filter.


Tidak ada komentar untuk "Sistem Pengelolahan Air Limbah"

Berlangganan via Email